Bapakmu Bahagia Melihatmu Gembira saat Bersekolah, Nak….

Bangun pagi setengah kesiangan….hampir jam 6….. badan rasanya pegel kabeh…..Gimana tidak…?! Setengah 4 pagi saya baru tidur……ada tugas yang harus saya kerjakan….. memusingkan bikin bete…pa lagi dead line-nya……hari senin harus sudah dikumpulkan….dan bahkan saat tidur kemaren….juga belum jadi……!! Cepat-cepat kuambil air wudhu….alias mau sembahyang dalam nuansa Shubuh…..diterima atau tidak bukan urusan saya…..sing penting nggugurin kewajiban dulu…..

Habis sholat….pengennya mau nerusin….tapi pikiran kadhung suntuk…ples mumet kurang tidur….. Istri saya dari tadi marah-marah terus karena anak wedok saya makannya diemot melulu….padahal hari Senin…sekolahnya masuk jam setengah pitu…karena harus upacara bendera…..lengkap sudah….tambah ra metu idene…..gak mood blas.…!!

Akhirnya kuputuskan buat ngantar anak sekolah saja….sebuah tugas yang sebenarnya milik istri saya….tetapi daripada di rumah mumet….trus ujung-ujungnya jadi marah khan lebih baik jalan-jalan ngantar anak sekolah….skalian ngirup udara segar…..sapa tau dengan begini….ide bisa keluar….mood jadi naek….so…bisa ngebot lagi…..

Jalanan di belakang rumah saya sperti biasa di setiap pagi selalu rame…..dan inilah salah satu alasan kekhawatiran saya nyekolahin anak saya di SD itu….dan bukan karena SD itu gak favorit….. atau lokasinya yang dekat kuburan….Dan pagi itu jalanan itu benar-benar rame….so….karena takut anak saya telat…..secara spontan anak saya gendong saat nyebrang….walau  sampai di sebrang dia cepat-cepat  minta diturunin….malu sudah kelas 1 SD Pak…..sudah besar…..katanya……

Perjalanan  kami (karena memang kita berdua jalan kaki) sampai juga di sekolah….aku gak ikut masuk karena hanya bercelana pendek saat mengantar….bahkan tidak sampai dekat banget dengan gerbang sekolah……Inginnya sih cepat-cepat balik….tapi tiba-tiba saya ada keinginan menengok anak saya……walau hanya dibalik pagar sekolah….

Kelas anak saya ternyata ada diujung sebelah barat…..Ah…ternyata anak saya begitu  kecil…..mungil diantara anak-anak lain……pa lagi saat saya pandang dari balik gerbang…..alangkah memelasnya dia saat memasuki kelas……tapi…..tidak….dia tidak memelas……

Langkahnya begitu ringan……mulutnya tak henti tuk tersenyum…..saling menyapa dengan teman kecilnya…..bicara-bicara…tak tau apa yang dibicarakan…..tapi terlihat akrab…..bahkan bergandengan…..!! Ah…ternyata kamu bahagia Nak…..walau Bapakmu ini tak bisa menyediakan sekolah yang terbaik…..tapi kamu tetap bahagia…..Dan kalau sudah begitu……Bapakmu ini jadi ikut bahagia…..

Rasanya saat pulang langkahku jadi enteng…..seenteng kaki-kaki  kecilmu, Nak….Segala capek jadi hilang…. Pikiran terang….Suntuk lenyap….Dan begitu sampai rumah….hanya satu yang saya sampaikan pada istri saya…..”Jangan lupa…Jam 10….Jemput anakmu di sek0lah……!!”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: