3 Hari Untuk Reuni atau Silaturahmi….?! Hari Kedua…..

Hari kedua ini lebih banyak saya habiskan untuk acara reuni….mengingat aku begitu kangen dengan temen-temenku yang lain…terutama dengan mantan temen-temen maen sepakbola atau temen renang….juga para guru…..mantan-mantan cinta monyetku….dan yang terpenting adalah para sahabatku yang lama banget gak ketemu….seperti Mondir, Samsodin, Mujiono juga Nuril…. (sayangnya hanya yang pertama hadir dalam pertemuan sementara tiga laennya gak datang…..

reuni

Hari Kedua, Minggu 28 Desember 2008
Pukul 06.70 WIB

Aku bangun dengan kepala agak berat karena kurang tidur (aku baru tidur sehabis adzan subuh atau sekitar 04.15-an lah….). Agak kesiangan memang….Bahkan adekku si Gembrot sudah pergi pengajian ke desa sebelah…..Yang ada tinggal Mbak Bin si mantan istri Bapakku….yang segera nyerocos tentang permasalahan yang dihadapi seputar suka dukanya ngelesi private anak-anak…sebagai misal ada yang orang tuanya marah-marah karena anaknya dikeluarkan akibat gak disiplin masuk les….juga ada yang ngotot les buat sekedar mbantu ngerjain PR-PR nya…..yah…walau ngantuk-ngantuk tak coba dengerin lah…dan lumayan juga ….karena dia kemudian secara sukarela mau nyediain mie panas…..sedeeeep….capek-capek emang cocok nyantap yang anget-anget….

Pukul 09.15 WIB
Saya pun berangkat reuni. Dengan pakaian batik, sendal karpil (karet pilihan) sambil ngempit kotak sekak-nya si Usman yang ketinggalan…. walau kelihatan aneh….tapi lumayan bisa jadi bahan tertawaan temen-temen hingga bisa mengakrabkan suasana…. terbukti banyak temen-temen yang langsung akrab dengan saya…laiknya baru berpisah 2 atau 3 tahun….Kesan saya pada temen-temen lelaki sih rata-rata bisa langsung tak kenali hingga cepet akrab dan langsung membawa suasana ke masa kanak-kanak kita tanpa jaim-jaiman…sementara buat temen perempuan, agak lucu juga ngelihat para wanita yang dulunya cantik-cantik sekarang dho melar-melar.…sementara yang dulunya jelek eee…..malah sekarang agak cantikan…..yo kuwi sing jenenge wolak walike jaman……

Seperti sudah saya duga, acara reunian berlangsung terlalu formal and penuh dengan sambutan-sambutan yang bikin bosen….hingga aku pun cuek bebek and ngobrol rame dengan temen-temen di belakang…..bahkan kemudian nekad nggelar turnamen catur di bangku belakang…Yang maen sih seperti biasa si agresive Usman vs Makali pada ronde pertama…dan Usman vs Mondir di ronde kedua….Ya….bagi lelaki sih reuni itu gak usah kebanyakan ngomong….dengan catur pun batin ini sudah reunian dengan akrab…..Bagi aku sendiri, kegiatan catur ini bisa dipakai buat ajang melarikan diri dari kejaran para ibu-ibu gemuk yang katanya sih pernah mengagumi saya….seperti Ipung dan Anik…..bukannya gak suka man….tapi kalo suruh berlama-lama ngobrol dengan ibu-ibu gemuk sih males banget……jadi mending nnggaaaccciiiiiiiirrrr…..

Pukul 12.30 WIB
Acara reunian berakhir secara resmi….tapi si Usman ngajakin aku and Mondir ke daerah Blitar di dekat makamnya Bung Karno……tepatnya buat nengokin Sumber Udel Water Park, sebuah kolam renang modern yang dimanajerinya….Sebenarnya males juga and pengen banget nyaur utang tidur….but karena ngajaknya so serious maka terpaksa ngikut juga…..but biar buat rame-rame, sengaja tak ajak adek-adek saya, si Indoon and si Linu buat ikutan….ya….skalian ngajak rekreasi gratis bagi mereka berdua yang jarang banget keluar rumah….lumayan buat mande-mande kecil pengennya….tak lupa aku pun juga ngebawa celana pendek buat jaga-jaga jika si Usman and Mondir ngajak renang bareng…..

Tapi seperti sudah kuduga, acara renangnya gak jadi and kita ganti dengan bincang-bincang antar sahabat yang lama gak ketemu….saling sharing sekaligus curhat bareng-bareng…..Yang paling utama adalah mencoba ngebantu keresahan Mondir yang merasa jenuh bekerja di sebuah perusahaan. Dia akan dipindahtugaskan ke Jakarta dan menurutnya hal itu merupakan upaya buat menyingkirkannya dari posisinya yang sekarang hingga dia merencanakan buat keluar and bikin usaha sendiri…. Disini Mondir mengeluhkan perilaku para pimpinan perusahaan yang sering hanya bermaksud memeras keringat karyawannya sementara kalau sistem yang dibangun sudah jalan maka pelan-pelan dia akan disingkirkan dari manajemen….sesuatu yang segera diamini oleh Usman yang pada saat ini sedang ditawari si owner buat mbukak cabang water park di Jember…..setelah sukses BEP di tahun pertamanya ngelola Sumber Udel…Aku sendiri tidak sepenuhnya setuju dengan pendapat mereka sembari ngritik sifat Usman yang kadang terlalu agresive hingga sering keluar masuk perusahaan….

Pukul 17.55 WIB
Acara rekreasi selesai. Mondir pulang duluan ke Kediri, sementara aku dibawa Usman makan and transit terlebih dahulu di mess karena dia ada acara lobbying dengan salah seorang pejabat di Blitar….Kesempatan buat ngglethakne geger and nguras isi perut dahulu….karena rasanya capek banget walau sudah tak ganjel dengan Antangin….Belum tanek anggonku nglekar, Mondir udah nelpon and ngajak dolan bareng lagi….mungkin pengen nglanjutin acara curhatnya akibat tadi yang kurang loss….akibat gangguan kecil istrinya yang sering mondar mandir ngemong anaknya yang agak rewelan itu…..(itulah… mangkanya kalo reuni jangan bawa anak istri deh….gak asyik…gak bebas….emang sih tujuannya buat ngenalin anak-istri….but kadang kitanya malah jadi sibuk ngelayanin mereka juga yang pasti kagok ditengah-tengah orang asing…..)

Pukul 21.15 WIB
Akhirnya nyampek juga kita pulang di Kediri. Setelah mulangin Indoon and Linu, I and Usman kemudian njemput Monder ke hotel buat diajak keliling-keliling….Pertamanya sempat bingung juga mo nongkrong dimana….sempet pengen iseng juga buat mampir ke rumahnya ’Ike’ mantan gadis idaman kita bertiga….buat karena jamnya sudah diatas jam belajar masyarakat maka kita batalin acaranya…..nyari Supri, temen kita yang lama gak ketemu….eee…..rumahnya udah tutupan rapet-rapet. Sempet bingung juga….but akhirnya kita putusin buat pergi ke rumahnya si Untung, temen SMA kita yang Oktober kemaren bikin gebrakan dengan ikut-ikutan nyalon sebagai Walikota Kediri….bukan dengan kendaraan partai melainkan dari calon independen…sebuah tindakan yang tak anggap kendel kalo ngelihat kondisi dirinya yang semi pengangguran….alias gak punya pekerjaan tetap kecuali hanya ngandalin warung nasi goreng milik orang tuanya….menarik….

Pukul 22.30 WIB
Betul saja…begitu ketemu, si Untung langsung saja nerocos kebanggaannya dalam menjadi calon walikota dari independent yang dikatakannya sebagai sebuah kebanggaan dan mungkin satu-satunya di Indonesia sampai saat ini….Walau terkesan misi bunuh diri, bagi Untung tindakannya lebih bersifat menginspirasi kawula muda di Kediri (juga di Indonesia kali….moga-moga saja di Pilpress 2009 ada seorang tokoh berkualitas yang berhasil menerobos ’barier’ parpol hingga bisa maju sebagai capressnya kaum independent….) agar berani tampil sekaligus mendobrak kemapanan and dominasi para yang terhormat anggota partai politik yang dikatakannya gak ada yang bener-bener memperjuangkan rakyatnya….

Mensikapi kondisi Mondir yang lagi bingung, Untung mengajak Mondir kembali ke Kediri…ikut membangun Kediri….Untuk itu, Untung ngusulin buat mendirikan usaha penerbitan sekaligus bikin koran buat wadah aspirasi orang-orang independen di Kota Kediri. Usul yang bagus walau saya sendiri gak yakin Mondir punya modal yang cukup besar buat sebuah kegagalan….hingga aku pun coba ngusulin Mondir buat bikin sebuah lahan Outbound yang saat ini sedang trend….Konsepnya mirip-mirip dengan yang saya lihat di daerah Lembang dimana lahan outbound itu dikombinasi dengan sebuah restoran murah meriah hingga akan menjadi sasaran ngumpulnya anak-anak muda usia sekolah… Syarat utama model usaha ini adalah lokasi yang ada di jalur wisata dan berada di pinggiran kota besar dimana masyarakatnya sudah mengerti pentingnya kegiatan outbound… Untuk itu, saya melihat daerah Malang selatan tepatnya arah menuju pantai ngliyep cocok dipakai buat nyoba buka usaha….Bagi saya, Pantai Ngliyep merupakan pantai indah yang belum tergarap dengan baik tapi sangat potensial….disamping itu masyarakat Malang sudah terkenal peduli dengan kegiatan-kegiatan yang kreatif….Hanya saja memang perlu survey lebih lanjut tentang komoditi utama lahan yang dikembangkan mengingat komoditas itulah yang akan menghidupi usaha sebelum usaha restoran dan outbound-nya laku…..

Buat Makde Untung sendiri yang sudah bertekad berjuang di jalur independent…..saya menitipkan pesan agar dia mau mengawasi secara ketat penggunaan dana bidang pendidikan yang bakal booming di tahun 2009….karena seperti pepatah ada gula ada semut maka saya yakin para koruptor akan mengalihkan sasaran korupsinya pada bidang-bidang pendidikan….Disamping itu, saya juga minta agar dia berjuang agar sekolah-sekolah negeri menghapuskan kastanisasi semisal Sekolah Standar Nasional, Sekolah Berstandar Internasional…..yang bagi saya itu bulshit semua alias hanya dipakai oleh pihak-pihak tertentu buat mengenakan iuran mahal bagi para siswanya….

Pukul 02.00 WIB
Pertemuan di rumah si Untung kita akhiri karena emang sudah capek and puas kita omong-omong hingga jika kita lanjutin pasti jadi ngomongin yang gak nggenah he…he… he….tapi dasar si Usman and Mondir masih belum puas juga….sebelum tidur tetep aja mereka pengen ngajak makan sego pecel yang menjadi makanan khas malam hari di Jalan Dhoho Kediri….but berhubung udah terlalu pagi, semua bakul nasi pecel di Jalan Dhoho sudah kukut hingga akhirnya kita berhenti di warung nasi goreng depan Hotel Penataran, tempat si Ristin bunga SD kita bekerja (itu dulu…skarang sih dia juga pabrik daging juga ho…ho…ho….). Daripada jadi batuk, aku lebih milih mesen mie godog yang anget and cocok disantap buat orang yang capek and kurang tidur….Dan begitulah, begitu sampek rumah…belum setengah empat aku sudah tidur akibat kecapekan banget……
Sayang Bukan Foto Kelasku duluSayang Bukan Foto Kelasku dulu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: