Money Ball : A Tribute to Jose Mourinho

Juri-juri Oscar kalo menurut saya semakin aneh saja seleranya dari tahun ke tahun. Apalagi pas milenium ini. Kalau gak percaya, coba bandingin seleranya juri Oscar dari tahun 90-an dibanding 2000-an (lihat box).

 

Tahun

Pemenang Oscar

Tahun

Pemenang Oscar

Should Win

1990

Dance With Wolves

2001

A Beautiful Mind

Black Hawk Down

Lord of  The Rings 1

1991

The Silence of The Lambs

2002

Chicago

Gangs of New York

Lord of The Rings 2

1992

Unforgiven

2003

Lord of The Rings 3

idem

1993

Schindler’s List

2004

Million Dollar Baby

The Aviator

1994

Forrest Gump

2005

Crash

Memoirs of Geisha

1995

Brave Heart

2006

The Departed

The Devil Wears Prada

1996

The English Patient

(Jerry Maguire)

2007

No Country for Old Men

Atonement

The Bourne Ultimatum

1997

Titanic

2008

Slumdog Milionere

The Curious Case of Benjamin Button

1998

Shakespeare in Love

(Saving Private Ryan)

2009

The Hurt Loker

Avatar

Up in the Air

1999

American Beauty

(Any Given Sunday)

2010

King’s Speech

The Fighter

2000

Gladiator

2011

The Artist

Money Ball

 

Setuju atau tidak, tetapi dari tabel di atas nampak ketahuan kalau banyak film-film yang seharusnya berpotensi bisa (??) menang Oscar daripada pemenang Oscar sesungguhnya. Kalau masih gak percaya, coba tonton saja film-film pemenang Oscar di era 90-an… pastilah lebih menarik daripada film pemenang Oscar di era milenium yang cenderung gampang dilupakan…. (mending nonton should win yang lebih memorable) Bahkan yang tambah aneh lagi adalah tahun ini, dimana pemenang Oscar-nya merupakan film bisu. Entah dengan alasan apapun (orisinil kek.., unik kek…) kalu pemenangnya film bisu maka Oscar sedang mundur ke tahun 1927 dimana saat itu pemenangnya adalah WINGS yang notabene adalah film bisu (harusnya tetap) satu-satunya pemenang Oscar.

 

Wes lah… kita lupakan saja perhelatan Oscar 2011 yang nganeh-nganehi, tulisanku kali ini akan membahas tentang film nominasi Oscar yang harusnya menang yakni Money Ball. Kayaknya ini adalah film terbaik produksi 2011 yang aku tonton, mengalahkan film baik lain semisal : Real Steel, Planet of The Apes : Rise of the Planet, Fast of Forious 5. Dan hanya bisa disaingi film The Figther yang kebetulan film unggulanku di tahun lalu. Secara singkat film ini bercerita tentang kisah Billy Beane (Pitt) seorang manajer klub baseball Oakland A, yang dituntut tetap berprestasi walau dengan dukungan budget minim ples hengkangnya para pemain bintangnya yang hengkang akibat dibajak klub lain yang lebih mampu membayar gedhe. Tentu saja hal itu sangat memusingkan Billy sampai kemudian dia bertemu dengan Peter Brand (dimainkan dengan sangat apik oleh Jonah Hill), seorang anak muda pecinta basseball yang tak pernah bermain baseball. Tetapi memiliki analisis mendalam dengan mendasarkan pada data statistik dari tiap pemain. Hal ini menimbulkan ide dari Billy untuk memanfaatkannya demi membentuk tim baseball dengan biaya murah tetapi berpotensi mengejutkan setiap lawannya. Dari sinilah dimulai sebuah petualangan menarik diantara manajer dan asistennya dalam mengelola klub baseball.

Adegan-adegan menarik dalam film ini antara lain adalah saat Billy dan Peter berusaha mencari dan membeli pemain-pemain murah tetapi potensial secara statistik. Keputusan yang dianggap aneh oleh sebagian besar bawahannya bahkan mereka mengingatkan bahwa baseball adalah olah raga yang melibatkan manusia dan bukan sekedar angka-angka statistik atau simulasi komputer saja. Bahkan sang pelatih utama pun menolak memainkan pemain ‘buangan’ itu sebagai starter. Sebuah desersi yang langsung dibalas Billy dengan membuang Luis Pena, sang pemain bintang agar si pelatih tidak punya pilihan lain hingga terpaksa memainkan si cadangan itu. Hal lain yang dilakukan Billy adalah mengubah gaya kepemimpinannya yang semula ‘gak mau kenal sama pemain’ menjadi gaya memanusiakan manusia yang saat ini sedang populer dimana-mana. Belum lagi dilema masa lalu Billy sebagai pemain ‘berbakat tapi gagal’, membuat keraguan akan metode statistik Brand dalam mengelola klub baseball. Apalagi saat kondisi tim tertekan akibat kalah melulu…

 

Dalam film ini terlihat peran Brad Pitt yang sangat menonjol sebagai Billy Beane dan kalau menurut saya lebih pantas diganjar Oscar daripada si bisu Durjadin. Penghargaan memang seharusnya patut diberikan pada Brad Pitt yang di tahun-tahun terakhirnya ini berupaya keras untuk mendapatkan Oscar  melalui film-film bermutu semisal : Babel, The Assassination of Jesse James by the Coward Robert Ford, The Curious Case of Benjamin Button, Inglourious Basterds. Bahkan di tahun ini dia juga main dalam film berkualitas Oscar Three of Life. Kelemahan Pitt dalam hal ini hanyalah wajahnya yang terlalu tampan untuk seorang pemenang Oscar. Mungkin dia harus belajar banyak dari seorang Tom Cruse, si tampan lain, yang mungkin sudah bosan dengan juri-juri Oscar hingga sekarang lebih banyak bermain film-film komersil saja.

 

Sang pemeran Peter Brand yakni Jonah Hill, walau berakting sangat bagus, juga mengalami nasib yang sama dengan Pitt yang harus puas hanya masuk sebagai nominasi Oscar saja. Tapi kali ini bukan karena Jonah terlalu tampan, tetapi karena ada deretan aktor senior yang pengen banget (karena belum pernah) dapat Oscar.  Kondisi yang agak mirip dengan nasib Peter Brand yang semula diremehkan para senior yang berpengalaman dalam bisnis baseball tetapi akhirnya berhasil membuktikan akurasi analisinya.

 

Mengapa film ini akhirnya hanya sekedar memikat juri Oscar saja…?! Mungkin karena garis besar cerita film olah raga semuanya mirip dengan cerita film ini. Sebuah klub olah raga kecil, gak punya duit, pengen berprestasi, terkendala kualitas pemain, banyak kalah, lalu menemukan metode baru, pemain baru, dan mulai menuju ke happy ending. Dan saya punya list film yang lebih menarik dari film ini yakni : Any Given Sunday arahan Oliver Stone (1999) tapi dengan latar belakang American Football. Mengapa saya katakan menarik karena polemik sang manajer lebih besar lagi mengingat dianya adalah seorang wanita (diperankan Cameron Diaz) yang jelas-jelas tidak tahu bahkan tak suka dengan American Football. Bedanya hanyalah jika Billy akhirnya menolak tawaran klub besar Red Sox dan memilih bertahan di Oakland A karena alasan-alasan yang romantis. Maka Any Given Sunday lebih realistis endingnya, dimana sang pelatih Jenius yang diperankan Al Pacino memilih hengkang dari klub bobroknya. Tidak hanya itu, Pacino juga membawa beberapa pemain kesayangannya…

 

Mengapa judulnya adalah A Tribute to Jose Mourinho….?! Karena Mourinho kisah hidupnya juga mirip dengan Billy Beane. Seorang pemain gagal yang akhirnya menjadi manajer tersukses di jagad sepak bola. Andalannya juga sama. Akurasi hasil analisis statistik pemain serta simulasi secara virtual melalui komputer. Sebuah metode yang sampai hari ini juga dianggap kontroversial dan dicerca banyak pihak, walau sangat disukai para pemilik besar semisal Roman Abramovich (Chelsea), Massimo Morrati (Inter) dan Florentino Perez (Madrid). Bahkan saat ini, metode Mourinho mulai ditiru banyak orang dan menjadi momok bagi banyak klub pesaingnya. Kalau gak percaya, tanyakan pada Josep Guardiola yang selalu berhasil mengalahkan Madrid tapi harus mendapati kenyataan tertinggal 10 poin dari Madrid akibat kejeniusan statistik Mourinho.

8 Balasan ke Money Ball : A Tribute to Jose Mourinho

  1. Polly mengatakan:

    I’ll immediately clutch your rss feed as I can’t to find your email
    subscription link or e-newsletter service. Do you’ve any?
    Please let me realize so that I could subscribe.
    Thanks.

  2. biografi kartini mengatakan:

    super banget lahh artikelnya

  3. resep kue cum-cum mengatakan:

    sangat menginspirasi sekali artikelnya….

  4. kata cinta terbaru mengatakan:

    baca artikelnya agak memusingkan gan….

  5. motor terbaru mengatakan:

    artikel bagus,, ilmu pun bertambah….

  6. harga hp mito mengatakan:

    ijin berkunjung dan blogwalking sore gan….

  7. daftar harga 2016 mengatakan:

    blogwalking malam gan, selamat beraktiviftas yaa

  8. artikel komputer mengatakan:

    mudah2an dengan adanya info ini bisa berguna buat semua orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: